Hello Folks! Welcome to Our Blog.

Ini bukan pertama kalinya desainer busana muslim terkenal menggunakan baju gamis anak perempuan peragaan busananya sebagai platform untuk mengekspresikan pandangan pribadinya terhadap dunia dan masalah sosial. Setiap pertunjukannya memiliki tema yang berbeda dan fakta bahwa Vibskov juga seorang desainer interior dan scenographer tentu tercermin dalam instalasi offbeat dan estetika keseluruhannya. Peragaan busana luar biasa lainnya adalah ‘Spaghetti Handjob’ (AW14), di mana catwalk didekorasi dengan potongan-potongan tekstil seperti spaghetti, ‘The Big Wet Shiny Boobies Collection’ (SS07), di mana venue dipenuhi dengan payudara berkilau dan Human Laundry Service (AW09) di mana model menggerakkan roda hamster seukuran manusia.

Salah satu desainer pendatang baru paling berbakat di Denmark, Maikel Tawadros baju gamis anak perempuan lulus dari Akademi Mode dan Desain Kopenhagen pada tahun 2012 dan bekerja dengan berbagai desainer Denmark, sebelum mendirikan label pakaian wanitanya sendiri. Berakar kuat dalam minimalis Skandinavia, desain Tawadros seringkali dalam warna monoton dan terbuat dari campuran kain yang kontras – pikirkan kulit dan wol yang disandingkan dengan jersey dan sutra yang ramping – dan dicirikan oleh siluet arsitektur yang tajam dan keanggunan kumuh.

Baju Gamis Anak Perempuan Dan Hijab

Koleksi Tawadros Autumn Winter 2015, baru-baru ini dipamerkan di Copenhagen Fashion Week, berjudul ‘Nomad’, dan mengambil inspirasi dari budaya Arab nomaden dan minimalis Nordik.Perancang pakaian pria yang berbasis di London Astrid Andersen lulus dari Royal College of Art London pada tahun 2010 dan pada tahun yang sama pakaian olahraga mewahnya yang khas – tampilan menarik yang memadukan maskulinitas perkotaan dengan kain dan palet feminin – membuatnya mendapatkan pengakuan dari Vogue Italia sebagai salah satu yang paling desainer menjanjikan tahun ini.

baju gamis anak perempuan

Pada tahun 2014, Andersen dinobatkan sebagai desainer NEWGEN Men; sebuah grosir baju muslim murah inisiatif antara British Fashion Council dan toko pakaian TOPMAN yang mendukung desainer pakaian pria yang sedang berkembang. Tahun ini, dia tampaknya akan sukses lebih lanjut – 2015 melihat pertunjukan pertamanya di New York Fashion Week, dan masuk nominasi untuk LVMH Young Fashion Designer Prize.

Setelah lulus dari Royal Academy of Fine Arts di Antwerp, desainer Freya Dalsjø kembali ke negara asalnya Denmark dan mendirikan label eponimnya di Kopenhagen pada tahun 2011. Setahun kemudian, Dalsjø mendapat kehormatan untuk membuka Copenhagen Fashion Week dengan koleksi Musim Semi Musim Panas 2013 miliknya. untuk sambutan hangat. 2013 juga melihat Dalsjø dianugerahkan dengan Penghargaan Sølvtrden dari majalah Denmark ALT untuk Damerne, serta kolaborasi dengan Kopenhagen Fur.

Dipandu oleh misi untuk mengeksplorasi dan menantang batasan konvensional material baju gamis anak perempuan, estetika, dan bodi, desain siap pakai Dalsjø ditentukan oleh kain dan pengerjaan berkualitas tinggi, warna berani dan garis arsitektural, namun artistik.Didirikan pada tahun 2010, label self-titled Asger Juel Larsen telah menjadi identik dengan penemuan kembali pakaian pria kontemporer.Perkembangan fashion di eropa memang sedang berkembang pesat dan menjadi ladang bisnis yang menjanjikan.

Desain lulusan London College of Fashion adalah gaya dystopian yang khas pada baju gamis anak perempuan streetwear dengan tepi gothic, androgini, dan sementara desain Larsen didominasi pakaian pria, ia baru-baru ini mulai memasukkan pakaian wanita ke dalam koleksinya. Pada tahun 2013, Larsen diundang untuk membuka Copenhagen Fashion Week dan pada tahun 2014, ia dianugerahi Penghargaan Woolmark Internasional yang bergengsi – yang mengakui perancang busana yang sedang naik daun dan merayakan keserbagunaan wol sebagai kain fashion – dalam kategori Pakaian Pria Eropa .

Coconut Joes