Hello Folks! Welcome to Our Blog.

Adegan mode busana muslim di London lebih dinamis dari sebelumnya grosir baju anak, tetapi para desainer muda sepertinya tidak pernah puas dengan Paris. Culture Trip menyelidiki daya pikat ibu kota Prancis, dan apa artinya ini bagi industri mode Inggris.Lulusan Central Saint Martins Mimi Wade – yang melakukan tiga musim di Fashion East – tampil secara independen untuk pertama kalinya musim ini. Tanpa dukungan dari platform sebesar itu, dia khawatir itu tidak akan berjalan dengan baik, katanya kepada saya, tetapi ternyata hal itu tidak terjadi.

Wade telah mengumpulkan pengikut kultus di London karena penggunaan grosir baju anak cetakan grafisnya yang kuat (koleksi lulusannya terinspirasi oleh film-film horor dari Hollywood 50-an) dan siluet super feminin dan genit. Di luar ibu kota Inggris, masih ada banyak penonton internasional untuk dirayu. Berada di Paris lagi berarti menjangkau sebanyak mungkin pembeli dan editor – ketika saya mampir ke standnya, seorang jurnalis Amerika dengan bersemangat menyatakan cintanya pada desain Mimi Wade, menggunakan semua kata sifat terbaik dan membuatnya sulit untuk mengatakan apa pun yang memuji Wade.

Usaha Grosir Online Baju Anak

“Ini jauh lebih mudah karena kami adalah orang-orang mode, dan ada orang-orang mode di sini,” kata Bumsuk Choi, desainer di General Idea. ‘Korea hanya trendi di media,’ tambahnya, menanggapi penyelidikan saya bahwa Korea dianggap sebagai salah satu negara paling bergaya di dunia, ‘Anda berjalan-jalan dengan berpakaian seperti kami dan orang-orang mengira Anda gila.’ Selain itu, Paris juga memastikan eksposur yang lebih kuat untuk materi iklan internasional.

grosir baju anak

Memang, dalam hal menawarkan lokasi sentral untuk menunjukkan grosir baju termurah dan terlengkap koleksi, posisi Paris di Eropa tidak diragukan lagi berperan dalam menarik bakat internasional yang baru muncul. Akses mudah dari seluruh saluran – dan jatah bagasi yang lebih bebas di Eurostar daripada maskapai murah mana pun – berarti warga London dapat melompat tanpa banyak usaha, sementara kotanya besar dan cukup ramai untuk mengakomodasi kebutuhan pengunjung internasional.

Dengan demikian, desainer Prancis baru tetap bertahan tetapi menemukan cara kreatif dan unik untuk mendapatkan perhatian. “Banyak pembeli Prancis lebih memilih untuk berinvestasi di Céline atau Balenciaga karena lebih jelas nilainya,” kata Zarah Müller, seniman dan pengrajin wanita Prancis yang menunjukkan mereknya Zatsu untuk pertama kalinya musim ini. ‘Namun jika Anda melakukan sesuatu yang menarik perhatian mereka maka tidak apa-apa, Anda dapat membuat penjualan.

Untuk Zara, ‘perbedaan’ ini datang dalam bentuk potongan sutra grosir baju anak yang dilukis dengan tangan, lengkap dengan gesper kayu buatan tangan. Setiap karya unik hadir dalam kotak edisi terbatas, diberi label dengan jumlah produksi. ‘Saya ingin mengglobalkan keahlian,’ katanya, terutama memilih untuk membangun bisnisnya dengan budaya di jantung merek – ngengat berikutnya dia bepergian ke Jepang untuk belajar bagaimana melukis daun emas ke gaun.

Jadi dengan Brexit yang menjulang, apakah kekuatan Paris grosir baju anak mengeja malapetaka dan kesuraman bagi London? Sama sekali tidak. Musim ini melihat London menawarkan salah satu musim paling menarik akhir-akhir ini, dengan pelukan segar dan tulus dari keragaman dan keberlanjutan, ditambah dengan koleksi energik dan menawan dari bintang-bintang kota yang sedang naik daun. Tantangannya adalah memastikan bahwa visi kreatif tetap cukup kuat untuk membuat pers internasional tetap terlibat; itu bukan tantangan kecil, terutama dengan laju industri fashion, musim ke musim.

Coconut Joes