Hello Folks! Welcome to Our Blog.

Langit tampak sedih pada dropship terpercaya pagi bulan Februari yang dingin di luar Industria, sebuah bangunan bata merah di jantung lingkungan West Village di Manhattan. Namun di bagian dalam, para model berjilbab berjilbab dengan balutan busana berwarna pink cerah dan hitam kreasi desainer Indonesia Dian Pelangi, pada hari kedua New York Fashion Week.

Pelangi, yang telah menjual pakaian sederhananya kepada pelanggan di Timur Tengah selama beberapa tahun, menikmati pertunjukan keduanya di NYFW sejak 2017. Partisipasi dalam acara tersebut telah memenangkan banyak pembeli di Belahan Barat. “Ada lebih banyak pesanan,” kata Pelangi kepada Nikkei Asian Review setelah pertunjukan.

Dropship Terpercaya Busana Muslim

dropship terpercayaPelangi berada di ujung tombak dari meningkatnya permintaan akan apa yang disebut mode sederhana, yang bertujuan untuk dropship terpercaya menyembunyikan daripada memperlihatkan tubuh dan mungkin termasuk atau tidak termasuk jilbab, kerudung yang dikenakan oleh beberapa wanita Muslim yang menutupi kepala dan bahu.

Pakaian semacam itu bisa dikenakan karena alasan agama atau budaya, atau oleh wanita yang lebih suka berpakaian konservatif. Memang, istilah “busana sederhana” telah menggantikan “busana Muslim” karena daya tariknya telah menyebar ke luar dunia Islam.

“Gaya sederhana memang konsepnya, tapi siapa pun sebenarnya bisa memakainya, baik yang berhijab atau tidak,” kata Pelangi. “Itu sebabnya kami menyebutnya dropship terpercaya busana sederhana, bukan busana Muslim.” Dilihat dari kerumunan di acaranya, ini tampaknya benar. Hanya segelintir yang memakai jilbab; sisanya adalah jenis fashionista yang mungkin menghadiri acara runway manapun.

Tren yang berkembang dapat ditelusuri kembali ke September 2016, ketika Anniesa Hasibuan menjadi orang Indonesia pertama yang tampil di New York dan menampilkan seluruh koleksinya pada model-model berhijab. (Hasibuan telah dipenjara karena penipuan sehubungan dengan bisnis haji yang dia jalankan bersama suaminya.) Itu adalah tonggak sejarah fashion sederhana dan sejak itu desainer Indonesia telah muncul secara teratur di NYFW.

Masuk akal bahwa Indonesia, negara berpenduduk mayoritas Muslim terbesar di dunia, akan menjadi pemimpin dalam industri bernilai miliaran dolar yang sedang berkembang pesat ini. Tetapi negara ini telah berjuang untuk nibras mencapai ambisinya menjadi ibu kota dropship terpercaya mode Muslim dunia, dihadapkan pada tantangan mulai dari kapasitas produksi yang buruk dan kurangnya profesionalisme, hingga persaingan yang ketat dari perusahaan besar seperti Nike, H&M Hennes & Mauritz dan lainnya yang terjun ke dunia bisnis. pasar untuk pakaian sederhana.

The State of the Global Islamic Economy Report 2018/19, diproduksi oleh Thomson Reuters, sebuah perusahaan media massa, dan DinarStandard, sebuah badan penelitian dan penasihat, menyoroti “potensi pertumbuhan yang signifikan” di sektor ini, dengan pengeluaran dropship terpercaya Muslim untuk mode sederhana diperkirakan akan tumbuh 5% per tahun menjadi $ 361 miliar pada 2023 dari $ 270 miliar pada 2017.

“Mode sederhana telah menjadi keharusan. [Itu] sedang bergerak ke arus utama, dari merek mewah ke toko-toko jalanan, meskipun dengan lebih banyak ruang untuk tumbuh,” kata laporan itu. “Ritel dan influencer online telah membantu mendorong popularitas mode sederhana, di samping model jilbab yang menghiasi sampul majalah Cosmopolitan … dan Vogue.”

Ruang untuk berkembang

Demografi juga menunjukkan pasar pakaian konservatif akan terus berkembang. Menurut Pew Research Center, sebuah tangki fakta yang berbasis di Washington, Muslim adalah kelompok agama besar yang tumbuh paling cepat di dunia. Pada tahun 2050 diperkirakan akan ada 2,76 miliar Muslim di seluruh dunia, yang merupakan 29,7% dari populasi dunia, naik dari 1,6 miliar, atau 23,2% dari populasi dunia, pada tahun 2010.

Namun Indonesia telah berjuang keras untuk menembus pasar mode sederhana global. Fokus besar pada pasar domestiknya yang besar dan kurangnya perhatian terhadap ekspor telah menyebabkan negara tersebut berkinerja buruk dalam peringkat mode sederhana dari laporan Thomson Reuters / DinarStandard, yang menghitung negara-negara yang sebagian besar berdasarkan ekspor, relatif terhadap ukurannya, terhadap Organisasi Kerjasama Islam, pengelompokan 57 negara mayoritas mayoritas Muslim di empat benua.

Coconut Joes